Bersama Masyarakat Pertamina LPG Tanam Mangrove di Cilacap

DSCN0240 copy

Ekosistem Hutan mangrove adalah kawasan yang ditumbuhan halofit (tumbuhan yang hidup pada tempat-tempat dengan kadar garam tinggi atau bersifat  alkalin) yang dipengaruhi pasang surut air laut. Hutan Mangrove berfungsi sebagai peredam gelombang dan angin, pelindung dari abrasi, penahan intrusi air laut ke darat, penahan lumpur dan perangkap sedimen. Hutan mangrove merupakan penghasil sejumlah besar detritus (hara) bagi plankton yang merupakan sumber makanan utama biota laut. Hutan mangrove menjadi daerah asuhan (nursery grounds), tempat mencari makan (feeding ground), dan daerah pemijahan (spawning grounds) berbagai jenis ikan, udang dan biota laut lainnya serta habitat bagi beberapa satwa liar, seperti burung, reptilia (biawak, ular), dan mamalia (monyet). Ekosistem hutan mangrove menjadi penghasil oksingen dan penyerap karbon yang ada di udara.  Pengembangan dan penataan hutan mangrove dapat dijadikan objek wisata dan juga kawasan pendukung untuk budidaya ikan, udang dan kepting apabila ekosistem ini dikelola dengan baik sehingga masyarakat yang bertempat tinggal di sekitar wilayah hutan mangrove dapat merasakan hasil secara ekonomi tanpa harus melakukan eksploitasi terhadap sumber daya hayati hutan mangrove.

hutan-bakau

Indonesia memiliki luasan hutan mangrove terbesar didunia, yaitu 25% dari keseluruhan luas hutan mangrove yang ada di dunia. Salah satu Ekosistem Hutan mangrove berada di Kabupaten Cilacap, Jawa Tengan. Ekokosistem hutan mangrove yang ada di wilayah ini merupakan kawasan ekosistem mangrove terluas di Pulau Jawa. Akan tetapi saat ini kondisi hutan mangrove di Cilacap mengalami kerusakan, pada tahun 2012 lebih dari 50% kondisi hutan mangrove di Cilacap mengalami kerusakan/ deforestasi. Sejak  awal,  kawasan ekosistem  hutan  mangrove  di  Kabupaten  Cilacap  ini  cukup  luas namun sebagian besar kawasan hutan mangrove tersebut telah berubah  fungsi  antara  lain  menjadi  areal  tambak,  persawahan,  dan  tanah  kosong. Warga bercerita kerusakan juga terjadi karena banyak orang memasak memakai kayu bakar yang diambil dari hutan mangrove. Banyak pohon mangrove di tebang untuk kayu bakar. Secara tidak langsung adanya kompor gas di masyarakan turut mengurangi penebangan pohon mangrove untuk kayu bakar. Hanya saja sampai sekarang ada oknum yang menebang kayu mangrove untuk membuat arang.

dscn0264-jpg-57c3e0e4b27e615a53d54f67Menindaklanjuti hal tersebut pada tahun 2016 ini, Pertamina Depot LPG Cilacap – Domestik Region IV – Marketing Operation IV kembali menfokuskan kawasan pesisir yang berada di wilayah Cilacap seagai wilayah dampingan keanekaragaman hayati. Kurang lebih 9.200 bibit mangrove telah ditanam.  Lokasi penanaman merupakan wilayah pesisir dengan mangrove rusak atau kosong sehingga diperlukan penanganan awal yang salah satunya penanaman mangrove untuk memulihkan kondisi ekologis hutan mangrove di wilayah Cilacap. Kegiatan tersebut bekerjasama dengan Yayasan Kanopi Indonesia, Perhutani dan warga Jagapati Kutawaru. “hutan mangrove memiliki manfaat yang sangat besar bagi manusia, hewan dan lingkungan,” ungkap bapak Imam Teguh Suyudi OH Pertamina Depot LPG Cilacap. Pelestarian kawasan hutan mangrove masih banyak mendapat kedala seiring masih adanya kelompok masyarakat yang tidak bertanggung jawab menebang kayu di hutan mangove. Namun dengan tekad yang kuat, pesisir yang terjaga dengan baik akan mendapatkan manfaat jangka panjang.

Maruf Erawan, Direktur Kanopi Indonesia mengamini bahwa pemafaatan pesisir dapat dilakukan secara berkelanjutan tidak hanya untuk kebutuhan sesaat. Bapak Supono salah satu warga masyarakat yang ikut melestarikan hutan mangrove menceritakan bahwa ikan, kepiting dan udang sangat melimpah ketika hutan mangrove di cilacap masih lestari. Mbah Karto yang merupakan sesepuh dan pelestari mangrove di kawasan tersebut “saya akan terus melestarikan mangrove dan menjaga hutan mangrove. Saya akan terus menanam karena hanya hutan ini yang bisa saya tinggalkan untuk anak cucu nanti”.

img-20160811-wa0007-57bfc98cdd93731340998848 (1)Penanaman di laksanakan di Dusun jagapati, Desa Kutawaru, Kecamatan Cilacap tengah, Kabupaten Cilacap. Sebelum penanaman terlebih dahulu dilakukan persiapan lahan. Persiapan Lahan hingga  Penanaman dilakukan pada bulan Mei-Juni 2016. Setelah penanaman selesai tanaman mangrove akan dirawat dan dimonitoring pertumbuhannya selama satu tahun. Adanya perawatan dan monitoring guna memastikan tanaman mangrove tumbuh dengan baik. Heri Siswanto selaku Project Manager dalam penanaman ini  memberi alasan dipilihnya lokasi tersebut sebagai lokasi penanaman karena lokasi memiliki potensi yang sangat besar sehingga sangat berharga jika dikembangkan. Namun, potensi tersebut dalam kondisi rusak dan harus segera dilakukan rehabilitasi.

Diharapkan dengan kegiatan penanaman mangrove di Pesisir Cilacap maka usaha pelestarian kawasan Ekositem Mangrove di Indonesia dapat berjalan lebih cepat dan lebih baik. Dengan menanam mangrove berarti kita telah membangun perisai hijau dan memperkuat benteng maritim di kawasan pesisir Indonesia. Masyarakat diharapkan mendapat manfaat dari kembalinya ekosistem mangrove. Manfaat itu berupa melimpahnya ikan, udang dan tangkapan lainnya.